Fenomena Gerhana Bulan Terlama Abad 21 ,Micro Blood Moon, Matahari Juga Tampak Kecil

Juli 2018 akan ada peristiwa alam bersejarah dengan kehadiran gerhana bulan total atau blood moon. Menariknya, gerhana bulan total kali ini merupakan yang terlama di abad 21.



Jakarta - Hanya dalam hitungan jam, masyarakat Indonesia berkesempatan untuk menikmati gerhana Bulan. Berbeda dengan Super Blue Blood Moon pada Januari lalu, penampakan alam yang terjadi dini hari nanti mendapat julukan Micro Blood Moon.

Hal tersebut dijelaskan Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Thomas Djamaluddin. Saat fenomena alam itu berlangsung, Bulan bisa berada sejauh 406.000 km dari Bumi, Sebagai perbandingan, jarak rata-rata keduanya berkisar di angka 384.000 km.


Tak berbeda jauh dengan Bulan, Matahari pun mengalami hal serupa seperti satelit alam Bumi tersebut. Ahli astrofisika Ethan Siegel mengatakan pusat Tata Surya tersebut juga tampak lebih kecil di langit Planet Biru ini dibandingkan biasanya.

Pada 6 Juli lalu, Bumi memasuki aphelion, atau titik terjauh dari Matahari. Pada saat itu, jarak keduanya diperkirakan berada sejauh 152 juta kilometer. Angka tersebut kurang lebih 2,5 juta kilometer lebih besar dibanding jarak rataan Bumi dengan Matahari.

Sedangkan jarak terdekat (perihelion) antara keduanya 5 juta kilometer lebih pendek dibanding pada aphelion. Meski sudah kembali mendekat secara-perlahan-lahan, Bumi masih terhitung berada di jarak yang jauh sebelum masuk fase equinox (Matahari berada di garis khatulistiwa) pada September nanti.

Lantas, bagaiamana memastikannya? Bayangan menjadi kuncinya. Pada gerhana nanti, Siegel mengucapkan pengamatnya bisa memerhatikan bayangan Bumi pada Bulan dan menghitung besarannya, sebagaimana detikINET kutip dari Forbes, Jumat (27/7/2018).

Karena Bumi memiliki ukuran yang lebih kecil dari Matahari, maka bayangannya akan berbentuk seperti kerucut. Ketika Planet Biru ini berada lebih jauh dari bintang yang menyinarinya itu, maka bayangan berbentuk kerucut itu akan menjadi lebih panjang. Sebaliknya, jika Bumi berada lebih dekat dengan Matahari, maka bayangannya akan menjadi lebih pendek.

0 komentar